Pahala Berpuasa Setahun Penuh Ada Pada Puasa Syawal

Selesai Puasa Ramadhan, Yuk Lanjut dengan Puasa Syawal.

Alhamdulillah, selesai sudah kita tunaikan sebulan penuh puasa dibulan Ramadhan. Minal aidin wal faizin, mohon maaf lahir dan batin.

Masuk dibulan Syawal, disambut dengan ketupat dan kawan kawannya pasti sangat menggembirakan ya. Tapi setelah itu jangan lupa yuk kita lanjutkan lagi dengan berpuasa syawal. Biar pahalanya makin top!

Puasa Syawal adalah ibadah puasa sunnah yang dilakukan selama enam hari berturut-turut di bulan Syawal. Meski bukan amalan ibadah wajib seperti puasa Ramadan, keutamaan puasa syawal dapat menyempurnakan puasa Ramadan yang sudah ditunaikan sebulan penuh.

Berdasarkan sabda Nabi Muhammad SAW, “Barangsiapa yang puasa Ramadan lalu mengikutinya dengan puasa enam hari di bulan Syawal, maka ia mendapat pahala puasa setahun penuh.” (HR Muslim no. 1164)

Puasa Syawal tahun 2022 ini dimulai pada 2 Syawal 1443 H atau sehari setelah Idul Fitri yang bertepatan dengan Selasa, 3 Mei 2022 sesuai dengan konversi kalender Hijriah ke Masehi. Kenapa Puasa ini tidak dikerjakan sejak 1 Syawal? karena bertepatan dengan Idul Fitri yang termasuk ke dalam hari-hari haram untuk berpuasa ya.

Pengerjaannya puasa syawal itu sendiri sangat dianjurkan oleh Rasulullah SAW dalam hadits berikut,

‎عَنْ أَبِي أَيُّوبَ الأَنْصَارِيِّ، – رضى الله عنه – أَنَّهُ حَدَّثَهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم قَالَ ‏ “‏ مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّالٍ كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ ‏”

Artinya: Abu Ayyub al-Ansari (semoga Allah SWT ridho atasnya) melaporkan Rasulullah SAW berkata, “Dia yang berpuasa selama Ramadhan dan melanjutkannya dengan enam hari puasa saat bulan Syawal akan seperti melakukan puasa terus-menerus.” (HR Muslim).

Lalu timbul pertanyaan, Harus banget ya selama enam hari terturut turut?

Nah, ini harus diketahui lebih dulu ya. Waktu pelaksanaan puasa Syawal memang lebih dianjurkan enam hari berturut-turut, tetapi bila diseling-seling pun tetap sah asal masih di bulan Syawal. Dalam artian, batas puasa Syawal 2022 boleh dikerjakan bertepatan dengan hari terakhir di bulan Syawal yakni, 30 Syawal 1443 H. Disarankan berturut turut enam hari tersebut karena hal itu pasti lebih memudahkan kita dalam pengerjaannya.

Tapi bila kamu memiliki puasa Ramadan yang harus diganti karena berbagai hal yang dibolehkan pada bulan Ramadan, maka kamu wajib mengganti puasa tersebut terlebih dahulu. Hal ini agar waktu puasa Syawal dilaksanakan, maka keutamaan puasa syawal akan ikut didapatkan karena telah menyempurnakan puasa ramadan.

Jadi, mengganti puasa ramadan lebih utama hukumnya ya dari puasa 6 hari di bulan Syawal, karena puasa ramadan adalah puasa wajib. Kalau semua puasa Ramadhan sudah selesai diganti, baru boleh kamu lanjutkan dengan puasa syawalnya.

Kalau sudah memantapkan hati, lanjut deh dengan melafalkan niatnya,

‎نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ أَدَاءِ سُنَّةِ الشَّوَّالِ لِلهِ تَعَالَى‎

Nawaitu shauma ghadin ‘an adâ’i sunnatis Syawwâli lillâhi ta‘âlâ.

Artinya: “Aku berniat puasa sunah Syawal esok hari karena Allah SWT.”

Yuk sama sama tunaikan puasa syawalnya. Mari kita berlomba lomba untuk mendapatkan pahala dan RidhoNya. InsyaAllah kita semua diberi kesehatan dan kelancaran dalam pengerjaanya.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Leave a Comment